Search

Senin, 16 April 2012

Mengenal perintah dasar sistem operasi


Disk Operating System 

Singkatan  dari  Disk  Operating  System.  DOS  dapat  mengacu  pada  beberapa  sistem  operasi
(FreeDOS,  PC-DOS)  tapi  lebih  populer  sebagai  singkatan  dari  MS-DOS  (Microsoft  Disk
Operating System).  Awalnya dibuat oleh Microsoft untuk IBM, dulu MS-DOS merupakan sistem
operasi  standar  untuk  seluruh  komputer  yang  dibuat  oleh  IBM  dan  beberapa  manufaktur  lain
yang merilis sistem yang kompatibel dengan IBM (IBM compatible personal computers)1.

Seperti  halnya  sistem  operasi  yang  lain,  DOS  menyediakan  beberapa  fungsi  dasar  seperti
Manajemen berkas (File Management), Operasi berkas (Working with the Files) dan konfigurasi
sistem (System Configuration).

Command Prompt 

Bila  komputer  anda  menggunakan  sistem  operasi  DOS  maka  setelah  komputer  dinyalakan 
akan muncul tampilan berikut : 
 
C:\> 
 
yang  disebut  command  prompt.    Pada  komputer  dengan  sistem  operasi  Windows 
8/2000/XP/2003 untuk memunculkan command prompt tersebut dilakukan dengan cara berikut :  
1.  Klik tombol Start di pojok kiri bawah (lokasi bisa berbeda) 
2.  Pilih All Programs > Accessories > Command Prompt 
3.  Atau dari tombol Start, pilih Run, ketikkan cmd, lalu tekan tombol Enter. 

Catatan  :  command  prompt  tersebut  dijalankan  pada  user  Administrator.    Dapat  dilihat  pada 
gambar tersebut, pada bagian prompt: 
 
C:\Documents and Settings\Administrator> 
 
Dari prompt tersebut dapat dilihat beberapa hal :  
1.  Anda sedang berada di drive C 
2.  Tepatnya, pada direktori Documents and Settings \ Administrator 

Tanda \ menunjukkan level hierarki dari folder (directory).  Dapat digambarkan sebagai berikut : 
 
C:\ 
|--------- Documents and Settings 
  |--------- Administrator 
 

a.  Files dan Directory 

 
File  dan  direktori  (folder)  merupakan  salah  satu  konsep  penting  yang  harus  anda  kuasai  bila 
ingin  mengoperasikan  komputer.    File  adalah  koleksi  data  atau  informasi  yang  memiliki  nama 
(biasa disebut filename, nama file).  Hampir seluruh informasi pada komputer disimpan dalam 
file.    Terdapat  beberapa  macam  tipe  file  sesuai  isinya,  yaitu  data  file,  directory  file,  document 
file, text file, sound file, image file, dan lain sebagainya: 
 

Beberapa hal yang perlu diketahui mengenai file :  

1.  File Name 
Nama  file  terdiri  dari  dua  bagian,  yaitu  nama  dan  ekstensi  file.    Keduanya  dipisahkan 
dengan  tanda  titik  (.).  Misalkan  ada  file  bernama  praktikum.txt.    Nama  filenya  adalah 
praktikum, sedangkan ekstensinya adalah txt.   
Jika ada file bernama test.com.bat, apa ekstensinya ?  
 
Pada DOS ada aturan 8.3, yaitu nama file sepanjang 8 karakter dan ekstensi sebanyak 3 
karakter.    Pada  komputer  dengan  sistem  operasi  Windows  sudah  mampu  menangani 
nama file sepanjang 255 karakter UTF-16 (dapat menangani nama file dalam huruf latin, 
arab, korea, jepang, cina,  dsb).  Untuk kompatibilitas dengan DOS, Windows memiliki 
cara untuk mengasosiasikan nama file  yang panjang ke bentuk 8.3 format,  yaitu dengan 
menggunakan karakter ~ (tilde).   
 
Misalnya :  Kemerdekaan.jpg, jika diubah ke format 8.3 akan menjadi Kemerd~1.jpg. 

2.  Path 
Path merupakan penunjuk lokasi tempat file berada.  Analoginya, berkas nilai mahasiswa 
ada di lemari dekat pintu, rak nomor 3 dari atas, tumpukan bagian depan.  Dalam hal ini 
diibaratkan  berkas  nilai  mahasiswa  adalah  file,  sedangkan  path  adalah  tempat  berkas 
tersebut dapat ditemukan. 
 
Path  menunjukkan  lokasi  Drive  dan  Directory  tempat  file  tersebut  disimpan.    Misalkan 
ada file dengan path berikut : 

Apa yang anda dapatkan dari path file berikut :  
 
E:\coba.jpg\contoh.txt 
  
3.  File Size 
Ukuran  file  biasanya  ditentukan  oleh  banyaknya  data/informasi  yang  terkandung  dalam 
file  tersebut.    Ukuran  file  dinyatakan  dalam  satuan  Bytes
.    Beberapa  unit  yang  sering dijumpai adalah :  
1.  1 KB = 1024 Bytes. 
2.  1 MB = 1,048,576 Bytes 
3.  1 GB = 1,073,741,824 Bytes 
4.  1 TB = 1,099,511,627,776 bytes 
Maksimum  ukuran  file  ditentukan  oleh  file  system  tempat  file  tersebut  berada.    Pada 
filesystem FAT32, maksimal ukuran file adalah 4 GiB. 
 
4.  File Type 
Pada  sistem  operasi  Windows,  type  file  dapat  dilihat  dari  ekstensinya.    Walaupun  hal 
tersebut  tidak  100%  benar.    Anda  tentunya  sudah  mengenal  tipe  file  mp3,  jpg,  avi,  pdf, 
doc, dan beberapa tipe file lainnya. 
 
Direktori/folder  sebenarnya  adalah  file  juga,  hanya  file  tipe  ini  memiliki  sifat  yang 
khusus  yang  membedakannya  dengan  tipe  file  lainnya.    Direktori  atau  folder  berisi 
informasi mengenai file-file  yang berada di dalamnya.  Direktori biasa digunakan untuk 
mengorganisasi/mengelompokkan  file.    Misalnya  anda  menyimpan  file  musik  terpisah 
dengan file gambar dan file dokumen anda.  
 

Ditulis Oleh : Arighi // 19.18
Kategori:

0 komentar:

Poskan Komentar

Hanya menampilkan komentar M.A.N.U.S.I.A bukan S.P.A.M . (Promosi, SARA, Kata" Tabu ) Terimakasih.